Idul Adha, salah satu hari raya terbesar dalam Islam, tidak hanya merayakan ketaatan dan pengorbanan, tetapi juga merayakan semangat persatuan dan pencarian solusi bagi kemanusiaan. Cerita utama dari Idul Adha mengingatkan kita pada kisah Nabi Ibrahim yang diperintahkan oleh Allah untuk mengorbankan putranya, Ismail. Kisah ini menggambarkan puncak ketaatan dan keikhlasan yang membawa pesan mendalam tentang pengorbanan, ujian, dan pengabdian kepada Tuhan.


Pengorbanan Nabi Ibrahim

Kisah Nabi Ibrahim yang harus mengorbankan putranya, Ismail, adalah salah satu cerita paling menyentuh dalam sejarah agama. Perintah ini datang dalam bentuk mimpi, yang dalam konteks kenabian dianggap sebagai wahyu. Tanpa keraguan, Nabi Ibrahim memberitahukan Ismail tentang perintah tersebut. Dalam Al-Qur'an, kita melihat dialog yang menunjukkan ketundukan luar biasa dari kedua pihak. Ismail berkata, "Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar." (QS. As-Saffat: 102).


Keikhlasan dan ketundukan Ismail terhadap perintah Allah mencerminkan sikap seorang hamba yang taat dan sabar dalam menghadapi ujian yang paling berat sekalipun. Dalam konteks ini, Ismail bukan hanya sebagai anak yang taat kepada ayahnya, tetapi juga sebagai seorang hamba yang sepenuhnya tunduk kepada kehendak Allah. Ini adalah contoh sempurna dari ketaatan tanpa syarat dan keikhlasan yang total kepada Tuhan.


Ketika mereka siap untuk melaksanakan perintah Allah, dengan kesedihan yang dalam dan kepatuhan yang tulus, Allah menggantikan Ismail dengan seekor domba dari surga. Ini adalah simbol bahwa Allah tidak menginginkan darah dan daging, tetapi ketakwaan dan keikhlasan hamba-Nya. Sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur'an, "Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya." (QS. Al-Hajj: 37).


Kisah ini mengajarkan kita bahwa pengorbanan yang sejati adalah pengorbanan yang didasari oleh keikhlasan dan ketundukan kepada Allah. Dalam kehidupan sehari-hari, pengorbanan ini bisa berarti memberikan waktu, tenaga, atau harta kita untuk kepentingan orang lain atau untuk kepentingan yang lebih besar, yang semuanya dilakukan dengan niat yang ikhlas dan murni.


Wukuf di Arafah: Simbol Persatuan Umat Manusia

Dalam konteks haji, Wukuf di Arafah adalah salah satu rukun penting yang harus dilakukan oleh setiap jamaah haji. Pada tanggal 9 Dzulhijjah, para jamaah berkumpul di Padang Arafah untuk berdoa, berzikir, dan merenung. Wukuf di Arafah adalah puncak dari perjalanan haji dan dianggap sebagai waktu di mana doa-doa dijawab dan dosa-dosa diampuni.

Arafah memiliki makna historis yang mendalam. Menurut tradisi Islam, ini adalah tempat di mana Nabi Adam dan Hawa bertemu kembali setelah bertahun-tahun terpisah karena diturunkan dari surga. Peristiwa ini melambangkan penyatuan kembali umat manusia setelah masa-masa kesulitan dan kesalahan. Dalam suasana yang sama, jamaah haji dari seluruh dunia berkumpul di Arafah, mengenakan pakaian ihram yang sederhana, tanpa memandang status sosial, ras, atau kebangsaan. Ini adalah simbol persamaan dan persatuan di hadapan Tuhan.

Wukuf di Arafah juga memiliki makna simbolis yang sangat kuat. Ini adalah saat di mana umat Islam dari seluruh dunia berkumpul di satu tempat, mengenakan pakaian yang sama, dan melaksanakan ibadah yang sama. Ini adalah saat di mana perbedaan-perbedaan duniawi dihapuskan dan setiap orang berdiri sama di hadapan Allah. Ini mengajarkan kita bahwa dalam pandangan Allah, semua manusia adalah sama, tanpa memandang latar belakang sosial, ekonomi, atau politik mereka.


Konferensi Dunia dan Pencarian Solusi Keumatan

Wukuf di Arafah juga dapat dilihat sebagai konferensi dunia umat Islam. Ketika jutaan orang berkumpul di satu tempat, ini adalah kesempatan emas untuk merenung,  berdiskusi, dan mencari solusi bagi berbagai masalah yang dihadapi umat Islam dan dunia secara umum.

Masalah keumatan yang dihadapi saat ini beragam, mulai dari kemiskinan, ketidakadilan, konflik, hingga krisis lingkungan. Momen wukuf dapat menjadi pengingat bagi umat Islam untuk tidak hanya berfokus pada ritual keagamaan, tetapi juga pada aksi nyata yang diperlukan untuk mengatasi tantangan global ini.

Dalam suasana wukuf, para jamaah dapat merefleksikan bagaimana nilai-nilai Islam seperti keadilan, kasih sayang, dan perdamaian dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari untuk membawa perubahan positif. Dialog antar budaya dan negara yang terjadi di sana juga dapat membantu membangun jembatan pemahaman dan kerja sama global.

Di tengah keramaian dan hiruk-pikuk ibadah haji, jamaah dari berbagai belahan dunia memiliki kesempatan untuk saling bertukar pikiran, pengalaman, dan wawasan. Ini adalah kesempatan unik untuk membahas isu-isu global dan lokal yang mempengaruhi umat Islam, serta mencari solusi bersama yang dapat membawa manfaat bagi semua pihak. Dalam suasana yang penuh dengan spiritualitas dan kesucian, diskusi-diskusi ini dapat menghasilkan ide-ide dan inisiatif yang luar biasa untuk kebaikan umat manusia.


Keikhlasan dan Pengorbanan dalam Kehidupan Sehari-hari

Cerita Nabi Ibrahim dan wukuf di Arafah memberikan pelajaran penting tentang keikhlasan dan pengorbanan. Dalam kehidupan modern, nilai-nilai ini tetap relevan. Pengorbanan tidak selalu dalam bentuk fisik, tetapi juga bisa dalam bentuk waktu, tenaga, dan sumber daya untuk membantu orang lain dan berkontribusi pada masyarakat.

Keikhlasan, sebagaimana ditunjukkan oleh Nabi Ibrahim, adalah melakukan tindakan baik tanpa mengharapkan imbalan atau pengakuan. Ini adalah tindakan murni yang didorong oleh keyakinan dan cinta kepada Tuhan. Dalam konteks sosial, keikhlasan dapat diwujudkan melalui tindakan sukarela, kerja keras tanpa pamrih, dan upaya untuk memperbaiki kondisi masyarakat.

Dalam kehidupan sehari-hari, keikhlasan dan pengorbanan dapat diwujudkan melalui berbagai cara. Misalnya, kita dapat meluangkan waktu untuk membantu orang yang membutuhkan, menyumbangkan sebagian dari pendapatan kita untuk amal, atau berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan sosial yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Semua ini adalah bentuk-bentuk pengorbanan yang, jika dilakukan dengan ikhlas, dapat membawa berkah dan kebaikan tidak hanya bagi kita sendiri, tetapi juga bagi orang lain.


Pengorbanan dalam Konteks Keluarga dan Masyarakat

Selain itu, pengorbanan juga sangat penting dalam konteks keluarga. Orang tua sering kali harus mengorbankan kebutuhan dan keinginan pribadi mereka demi kepentingan anak-anak mereka. Mereka bekerja keras untuk memberikan pendidikan yang baik, kesehatan, dan kehidupan yang layak bagi anak-anak mereka. Pengorbanan ini adalah cerminan dari cinta dan tanggung jawab yang dalam, dan merupakan salah satu bentuk pengabdian yang paling mulia.

Dalam konteks yang lebih luas, pengorbanan juga diperlukan dalam kehidupan bermasyarakat. Setiap individu memiliki peran dan tanggung jawab dalam menjaga harmoni dan kesejahteraan masyarakat. Ini mungkin memerlukan pengorbanan dalam bentuk waktu, tenaga, dan sumber daya. Namun, jika dilakukan dengan ikhlas, pengorbanan ini dapat membawa dampak positif yang besar bagi masyarakat secara keseluruhan.


Refleksi dan Aksi Nyata

Idul Adha dan wukuf di Arafah mengajarkan kita bahwa pengorbanan dan keikhlasan adalah inti dari keberagamaan dan kemanusiaan. Kisah Nabi Ibrahim yang siap mengorbankan putranya menunjukkan bahwa ketaatan dan keikhlasan kepada Tuhan adalah puncak dari pengabdian manusia. Sementara itu, wukuf di Arafah mengingatkan kita akan pentingnya persatuan, persamaan, dan kerja sama dalam menghadapi tantangan global.

Sebagai umat Islam, kita diingatkan untuk selalu berusaha menjalani hidup dengan ketakwaan dan keikhlasan, serta berkontribusi dalam mencari solusi bagi masalah-masalah kemanusiaan. Dengan demikian, kita dapat merayakan Idul Adha tidak hanya sebagai perayaan keagamaan, tetapi juga sebagai momen refleksi dan aksi nyata untuk kebaikan bersama.

Melalui refleksi yang mendalam selama wukuf di Arafah, kita dapat menilai kembali sikap dan tindakan kita dalam kehidupan sehari-hari. Apakah kita telah cukup berkorban untuk kebaikan orang lain? Apakah kita telah menunjukkan keikhlasan dalam setiap tindakan kita? Pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu kita menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih bermanfaat bagi orang lain.

Selain itu, aksi nyata juga sangat diperlukan. Refleksi tanpa aksi adalah sia-sia. Setelah kita menyadari pentingnya pengorbanan dan keikhlasan, langkah selanjutnya adalah menerapkannya dalam kehidupan kita. Ini bisa dimulai dari hal-hal kecil, seperti membantu tetangga yang membutuhkan, menjadi sukarelawan di lembaga sosial, atau bahkan hanya dengan bersikap lebih ramah dan peduli terhadap orang-orang di sekitar kita.


Kesimpulan

Idul Adha dan wukuf di Arafah membawa pesan-pesan yang sangat kuat tentang ketaatan, keikhlasan, pengorbanan, dan persatuan. Cerita Nabi Ibrahim dan Ismail mengajarkan kita tentang pentingnya ketaatan total kepada Tuhan dan kesediaan untuk berkorban demi kebaikan yang lebih besar. Wukuf di Arafah mengingatkan kita akan pentingnya persatuan dan kesetaraan di antara umat manusia, serta perlunya mencari solusi bersama untuk berbagai masalah yang dihadapi dunia saat ini.

Sebagai umat Islam, kita harus terus berusaha menjalani hidup dengan ketakwaan dan keikhlasan, serta berkontribusi secara aktif dalam menciptakan dunia yang lebih baik dan lebih adil. Idul Adha adalah momen yang sempurna untuk merenung dan memperbarui komitmen kita terhadap nilai-nilai ini, serta untuk mengambil langkah-langkah nyata dalam mewujudkannya. Dengan demikian, kita tidak hanya merayakan Idul Adha sebagai hari raya keagamaan, tetapi juga sebagai kesempatan untuk membawa perubahan positif dalam kehidupan kita dan masyarakat secara keseluruhan.


(Achmad Room Fitrianto, SE, M.E.I, MA, PhD)




Almaslahah.com – (01/06/2024) Pada tanggal 31 November 2023 – 27 Januari 2024, tim volunteer Bank Sampah Syari’ah (BSS) Fakultas Ekonomi dan Bisinis Islam (FEBI) UIN Sunan Ampel Surabaya dibawah bimbingan Ajeng Tita Nawangsari, S.E.,M.A.,Ak selaku kepala Labolatorium FEBI dan Eka Nur Wahyu Safitri Ramdhani selaku Direktur Utama Bank Sampah Syari’ah 2023-2024 , menyelenggarakan Pengabdian Desa Binaan dengan tema “Pemberdayaan Masyarakat Demi Terciptanya Desa Berkelanjutan”. Kegiatan ini bertempatkan di Desa Ambal-Ambil, Kecamatan Kejayan, Kabupaten Pasuruan. Kegiatan ini dilaksanakan dengan para pemuda-pemuda desa yang kerap di kenal dengan GIAT 45.

Kegiatan pengabdian desa binaan Bank Sampah merupakan inisiatif yang muncul untuk memberdayakan masyarakat di tingkat desa. Melibatkan kolaborasi antara tim volunteer Bank Sampah dan warga setempat, kegiatan ini tidak hanya fokus pada pengelolaan sampah, tetapi juga menyelenggarakan program-program seperti penanaman hidroponik, pembuatan produk bernilai tambah, dan edukasi tentang keberlanjutan. Tujuannya adalah menciptakan lingkungan yang lebih bersih, meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dan memperkenalkan konsep keberlanjutan di tingkat lokal. Kegiatan ini merupakan program kerja akhir sekaligus sebuah penelitian tugas akhir dari Direktur Utama Bank Sampah Syari’ah (BSS) yaitu Eka Nur Wahyu Safitri Ramdhani.

Tim volunteer BSS dan Giat 45 memiliki 8 program kegiatan yang dimulai dengan MoU dan Technical Meeting yang bertujuan untuk meciptakan kerangka kerjasama dalam proses pengelolaan sampah yang berkelanjutan. Kedua, penyelenggaraan FGD yang membahas tentang Pengenalan Bank Sampah,Jenis-jenis Sampah dan memberitahukan seputar Bank Sampah GIAT 45. FGD dalam pengelolaan bank sampah adalah mendiskusikan strategi efektif untuk pengumpulan, pemilahan, dan daur ulang berbagai jenis sampah, guna meningkatkan kesadaran masyarakat dan merancang langkah-langkah yang berkelanjutan.

Setelah sukses menggelar Forum Group Discussion (FGD), tim Volunteer dan pemuda dari GIAT 45 bersatu untuk mewujudkan pendirian Bank Sampah, suatu tempat yang digunakan untuk mengumpulkan sampah yang sudah dipilah-pilah. Hasil dari pengumpulan sampah yang sudah dipilah akan disetorkan ke tempat pembuatan kerajinan dari sampah atau ke tempat Pengepul sampah.

Langkah keempat dalam rangkaian kegiatan Bank Sampah melibatkan pendirian Bak Sampah dan pemberian Buku Tabungan. Bak sampah dibagikan ke setiap warga yang digunakan untuk mengumpulkan sampah rumah yang nanti pada saat pengumpulan sampah bisa disetorkan oleh pengurus Volunteer dan GIAT 45. Dan nilai sampah nanti di timbang dan dihitung lalu dituliskan jumlahnya di buku tabungan.

Kelima, Pengumpulan Sampah dan Pemilahan Sampah. Tim volunteer dari Bank Sampah Syari’ah (BSS) tidak hanya bertindak sebagai pelaksana, melainkan juga sebagai mentor yang memberikan panduan kepada Giat 45 mengenai pemilihan sampah yang dapat diolah dan yang memiliki nilai ekonomi. Pengumpulan sampah dilakukan secara terjadwal atau sesuai dengan kebutuhan. Setelah pengumpulan, sampah dibawa ke tempat pemilahan. Di sini, tim volunteer dan GIAT 45 bekerja bersama untuk memisahkan sampah sesuai dengan jenisnya.

Keenam Kontrol dan Pelaporan memastikan bahwa Giat 45 memiliki kerangka kerja yang solid untuk melanjutkan keberlanjutan Bank Sampah setelah tim voluunter yang terdiri dari mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya itu menyelesaikan keterlibatannya dalam kegiatan ini. Dengan demikian, kolaborasi ini tidak hanya menciptakan dampak positif dalam pengelolaan sampah, tetapi juga memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada pemuda desa untuk menjalankan Bank Sampah secara berkelanjutan.

Ketujuh Pembuatan Eco-Brick dan Lilin dari Minyak Jelantah. Eco-Brick yang terbuat dari sampah plastik yang telah dipadatkan ke dalam botol plastik. Botol plastik diisi dengan sampah plastik hingga padat, menciptakan inovasi produk yang berguna. Dan lilin aromaterapi dibuat dari minyak jelantah, yang merupakan minyak bekas hasil penggorengan makanan dan dicampur dengan bahan lain untuk membuat lilin, yang akan dibagikan kepada masyarakat sebagai souvenir.

Langkah terakhir dalam kegiatan Bank Sampah melibatkan penanaman hidroponik. Penanaman dengan metode hidroponik adalah langkah inovatif untuk memanfaatkan hasil daur ulang sampah organik dan menciptakan lingkungan pertanian yang efisien dan berkelanjutan.

Dengan demikian, Pengabdian Desa Binaan ini merupakan inisiatif yang secara terperinci dan berkelanjutan mendedikasikan diri untuk memberdayakan masyarakat di desa tertentu. Melalui program ini, pendekatan pemberdayaan masyarakat diprioritaskan dengan menyelenggarakan berbagai kegiatan edukasi, pelatihan, dan praktek langsung yang mencakup pengelolaan sampah, pertanian hidroponik, serta penciptaan produk bernilai tambah dari sampah. 


(Achmad Room Fitrianto, SE, M.E.I, MA, PhD)

 




Surabaya, 21 Mei 2024 - Semangat dan antusiasme memenuhi halaman Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (FEBI) Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA). Grand Final Duta FEBI 2024 juga dimeriahkan oleh berbagai perangkat fakultas. Mahasiswa FEBI mengadakan bazar yang menawarkan berbagai produk kreatif dan kuliner, sementara penampilan dari Music Student of Economics turut memeriahkan suasana dengan pertunjukan musik yang menghibur. Ketiga kegiatan ini menambah semarak dan keistimewaan acara, menjadikannya tidak hanya sebagai ajang kompetisi tetapi juga perayaan kreativitas dan kebersamaan mahasiswa FEBI.

Ada sesuatu yang istimewa di FEBI tahun ini, Grand Final Duta FEBI 2024. Acara ini merupakan kali pertama diadakan di FEBI, berkat inisiatif mahasiswa yang penasaran dengan proses menjadi duta. Rasa ingin tahu ini menjadi dorongan bagi Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) FEBI untuk merealisasikan ide ini. Inisiatif ini lahir dari semangat mahasiswa FEBI yang ingin memahami proses registrasi, persiapan, dan tantangan yang harus dihadapi untuk menjadi duta. Dari situlah organisasi perwakilan duta mulai direncanakan, membuka jalan bagi Grand Final pemilihan duta FEBI.

"Kami ingin mahasiswa FEBI merasa terlibat dan bersemangat dalam proses ini. Kita tahu mereka memiliki potensi yang luar biasa, dan kami ingin memberikan mereka kesempatan untuk bersinar." Ungkap Ketua DEMA yang terlibat dalam perencanaan acara ini.

Salah satu kunci keberhasilan acara adalah memastikan bahwa mahasiswa FEBI mengetahui dengan jelas sosok-sosok yang akan mewakili fakultas sebagai duta. Duta harus menjadi cerminan dari identitas dan nilai-nilai FEBI, sehingga mahasiswa dapat merasa bangga dan terkoneksi dengan sosok yang menjadi duta.

Acara Grand Final Duta FEBI 2024 menjadi wujud dari semangat dan keingintahuan para mahasiswa. Mereka tidak hanya sekadar penonton, tetapi juga peserta yang berkompetisi untuk menjadi yang terbaik. Inilah yang membuat acara ini begitu berharga dan bermakna bagi seluruh mahasiswa FEBI UINSA.

Dengan perhelatan ini, diharapkan mahasiswa FEBI akan semakin terinspirasi dan termotivasi untuk mengambil bagian dalam kegiatan-kegiatan yang memberikan pengalaman dan pembelajaran baru. Grand Final Duta FEBI 2024 adalah awal dari perjalanan panjang menuju puncak prestasi dan keunggulan bagi mahasiswa FEBI UINSA.

 

(Chusmawati Aprilia Sari)

Diberdayakan oleh Blogger.