Dok:Fhr


Almaslahah.com – (12/06/2020) Halal bihalal online bertajuk “Lokasi Boleh Beda, Silaturrahmi Tetap Dijaga” diadakan oleh jajaran DEMA dan SEMA FEBI UINSA pada hari Jum’at, 12 Juni 2020 via aplikasi Google Meet. Sesuai tajuk dari kegiatan tersebut, pertemuan online diadakan agar silaturrahmi tetap tejaga selama masa pandemi yang mengharuskan work from home (WFH). Kegiatan yang dimulai pukul 14.00 WIB ini diikuti oleh seluruh pengurus DEMA, mahasiswa dan Dekanat FEBI dengan acara utama yaitu tausiah yang disampaikan oleh Ust. Thoha Abrori dari Bojonegoro.

Ali Arifin selaku Dekan FEBI saat melakukan sambutannya, menyampaikan pesan penting terkait pembayaran SPP bagi mahasiwa yang sedang skripsi. Mahasiswa yang terkendala dalam hal riset untuk keperluan skripsi dan terpaksa untuk melanjutkannya di semester depan tidak dituntut pembayaran SPP di semester depan.

Ia juga menjelaskan perihal paket data yang akan diberikan pihak kampus kepada mahasiswa. Ada usulan bahwa mahasiswa akan menerima paket data dengan CDMA Telkomsel. Namun dalam hal ini, pihak kampus masih mempelajari tentang provider apa saja yang digunakan mahasiswa dan jumlah penggunanya agar operasional pembagian data bisa dilakukan dengan cepat dan tepat.

Selama masa tersebut, kendala yang dihadapi adalah masalah data mahasiswa yang masuk. “Ada yang hp masih aktif, ada yang tidak aktif, ada yang milik orang lain” Tambah beliau ketika dihubungi melalui Whatsapp. Maka dari itu, pelaksanaan pembagian data masih dalam proses karena khawatir adanya susulan dan usulan baru setelah pembagian data dilakukan, karena akan memakan waktu lagi. Selain masalah kuota, beliau juga menyampaikan bahwa Kemenag belum memutuskan tanggal masuk kuliah.

Nur Kholis, Wakil Dekan 3 juga memberikan sambutan. Informasi penting dalam sambutannya yaitu terkait kegiatan perkuliahan bahwa metode daring akan dilakukan hingga September 2020. Setelah Ust. Thoha Abror menyelesaikan tausiahnya, terrdapat sesi tanya jawab dari mahasiswa beberapa diantaranya menyinggung sedikit mengenai problematika UKT dan magang.

Magang akan tetap ada, namun aktivitasnya dibentuk dalam model lain. Pengganti magang dilakukan dengan cara pembuatan form pelatihan dengan narasumber terkait mekanisme dalam magang. Pengumpulan data dapat dilakukan melalui media. Inovasi lain yang bisa dilakukan terkait hal ini seperti pembuatan laporan kepada perusahaan kecil selama masa pandemi Covid-19.

Terkait UKT, Jawaban yang didapat adalah bahwa mahasiswa berhak melakukan banding UKT. Terdapat beberapa faktor yang diberi keringanan. Diantaranya adalah mahasiswa yang keluarganya mengalami kesulitan dalam hal ekonomi dan mahasiswa yang melakukan skripsi di semester depan karena dampak Covid-19. Untuk keterangan selanjutnya akan ada SK dan tahapan yang dilakukan.

Reporter: Fahri

Edaran resmi dari rektorat

Almaslahah.com - (16/05/2020) Pihak Rektorat telah mengumumkan pembagian paket data internet kepada seluruh mahasiswa UINSA pada bulan Juni sampai Juli. Sesuai dengan surat edaran resmi yang telah dikeluarkan, menginstruksikan seluruh mahasiswa untuk memperbarui nomor telepon seluler di siakadnya masing-masing. Kemarin, Ali Arifin selaku Dekan FEBI membernarkan pengumuman tersebut. 

“Tadi pagi ternyata memang ada rapat terbatas tentang paket internet untuk mahasiswa. Insyaallah berlaku Juni Juli ya, minggu ini bakal diumumkan secara resmi prosesnya kepada mahasiswa oleh akademik”. Jelas Ali Arifin saat dikonfirmasi lewat chat Whatsapp.

Untuk besaran kuota internet yang akan diberikan, Warek 2 menjelaskan untuk menunggu pengumuman kebijakan lanjutan. 

“Tentu itu masih proses update data, belum masuk penentuan pembagian kuota.”

Wahidah selaku Wakil Rektor 1 mengungkapkan kalau pemberian bantuan ini dimaksudkan untuk memperlancar pelaksanaan UAS dan persiapan Kuliah Kerja Nyata (KKN). 

“Untuk nilai kuotanya kalau ndak salah sebesar 5 GB, dan diberikan pada bulan Juni–juli untuk memperlancar pelaksanaan UAS dan persiapan KKN.” Tutur Beliau saat ditanyai melalui whatsapp. 

Sesuai surat edaran resmi yang telah diterbitkan, mahasiswa diminta memperbarui nomor telepon selulernya di siakad sampai 22 Mei mendatang. Nomor telepon seluler yang dipasang di siakad harus benar, bila terjadi kesalahan pencantuman nomor telepon seluler dapat berakibat tidak terkirimnya paket internet. Pengumuman ini memberikan angin sejuk kepada mahasiswa, setidaknya sebagai ganti biaya pembelian kuota internet guna mengikuti perkuliahan secara daring. 

“Meringankan sih, kan lumayan uang jatah pulsa bisa disimpan” Jawab Heni Fatmawati, mahasiswi Prodi Ekonomi Syariah UINSA. 

Sementara ada mahasiswa yang menyayangkan keterlambatan pemberian paket data internet tersebut. Pelaksanaan perkuliahan yang sudah lebih dari 2 bulan dan perkuliahan semester ini sudah hampir selesai menjadi alasannya.

“Iya sangat disayangkan sekali, niat baik seperti itu harusnya dilakukan dari awal atau paling lambat di pertengahan perkuliahan daring. Tapi untuk sekarang kita coba mengikuti langkah-lagkahnya dulu yaitu dengan update nomor di siakad.” Terang Alif Bella, salah seorang mahasiswi FEBI. 

 Reporter: Fristika, Dody Editor : Nikma
Diberdayakan oleh Blogger.